4 Jenis Ibadah

Ibadah adalah salah satu karunia yang diberikan kepada umat manusia yang memungkinkan dia untuk terhubung dengan hadirat ilahi Tuhan, Ibadah memungkinkan kita mengakses Dia dan hadirat-Nya. Kebanyakan orang ingin fokus pada apa itu ibadah dan bukan, hari ini fokus kami adalah melihat jenis-jenis ibadah.

Ibadah datang dalam banyak bentuk dan kita tidak melihat mana yang benar tetapi kita melihat pada berbagai jenisnya

1. Ibadah yang sia-sia
“Tetapi sia-sia mereka menyembah Aku, mengajarkan ajaran manusia sebagai doktrin mereka”. Markus 7:7. Sia-sia menurut Oxford Dictionary mengatakan menggunakan nama seseorang dengan cara yang menunjukkan kurangnya rasa hormat misalnya “mengambil nama seseorang dengan sembarangan”. Sangat mudah untuk datang ke tempat di mana kita tidak lagi menghormati atau menghormati nama Tuhan dan kita melakukan semua yang kita lakukan untuk mengaku bahwa kita sedang menyembah Tuhan dan kita bahkan tidak tahu apa yang kita lakukan.

Menyembah Tuhan itu mudah dan tidak bersungguh-sungguh, hati dan pikiran Anda tidak di dalamnya tetapi tubuh Anda hadir dan kata-kata yang keluar dari mulut Anda pada dasarnya adalah lip service.

2. Akan Menyembah
“Mereka mempersembahkan kurban di atas puncak-puncak gunung, dan membakar dupa di atas bukit-bukit, di bawah pohon-pohon ek dan pohon-pohon poplar dan pohon-pohon terebinth, karena bayangannya baik: oleh karena itu putri-putrimu menjadi pelacur, dan pengantin perempuanmu berzina”. Hosea 4:13

Menurut Kamus Sage Will adalah “menentukan berdasarkan pilihan”. Banyak yang memilih untuk menyembah Tuhan pada kenyamanan mereka, kita memilih ketika baca surat Yasin itu nyaman dan tepat waktu untuk beribadah atau menghabiskan waktu bersama Tuhan. Kami menempatkan Tuhan pada jadwal ekstra kami ketika saya punya waktu, saya akan menjaganya.

3. Ibadah Bodoh
“Karena ketika saya lewat, dan mengamati benda-benda pemujaan Anda, saya menemukan juga sebuah mezbah dengan tulisan ini, KEPADA ALLAH YANG TIDAK DIKENAL. Oleh karena itu apa yang kamu sembah dalam ketidaktahuan, ini saya berikan kepada Anda”. Babak 17:23

Ketidaktahuan dijelaskan sebagai tidak sadar karena kurangnya informasi atau pengetahuan. Ibadah yang bodoh bagi saya hanyalah tidak mau belajar atau tidak ingin melihat melampaui apa yang Anda lihat dan kemudian membuat keputusan untuk tidak belajar. Ibadah yang bodoh senang di mana adanya dan tidak mau berubah atau tumbuh menjadi apa yang Tuhan lakukan.

4. Ibadah Sejati
“Tetapi saatnya akan datang, dan sekarang adalah, ketika para penyembah sejati akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran: karena demikianlah Bapa berusaha menjadi penyembah-Nya”. Yohanes 4:23.

Ibadah yang benar adalah menyembah menurut tata cara yang sesuai dengan Allah, ibadah yang benar hanya memuliakan-Nya dengan cara yang Dia tetapkan dalam firman Allah pada dasarnya menyembah menurut kebenaran firman-Nya, jika sebagai seorang penyembah Anda tidak memiliki firman Tuhan di dalam Anda membuat rencana bagi Anda untuk memilikinya di dalam Anda. Firman-Nya adalah kebenaran dan mengajarkan kita bagaimana beribadah dalam kebenaran.